Media Berita Online Bali Terkini, Kabar Terbaru Bali - Beritabali.com

Remehkan Hakim Baca Putusan Sambil Merokok, Pecandu ini Dihukum 5 Tahun

  • 03 Desember 2020
  • 14:50 WITA
  • Denpasar
  • Dibaca: 1429 Pengunjung
suaradewata

Denpasar, suaradewata.com - Hakim I Made Pasek,SH.MH langsung menyemprot terdakwa yang asyik mendengarkan pembacaan putusan sambil merokok. Terdakwa asal Jember bernama, Rahmat Sukoco yang terjerat kasus narkotik tanpa ampun dihukum selama 5 tahun penjara.

Dalam sidang yang digelar secara telekonferens, dari sebelum mulai disidangkan hingga waktunya pembacaan putusan, terdakwa terlihat asyik "mengebulkan" asap rokoknya. 

Saat itu terdakwa yang menjalani sidang online dari Polsek Kuta Utara langsung ditegur Hakim Pasek. "Kamu matikan dulu rokoknya. Kamu tau ini lagi dibaca putusan," semprot hakim Pasek secara virtual, Kamis (3/12) dari PN Denpasar.

Terdakwa 42 tahun itu dinyatakan bersalah menyimpan dan menyediakan narkotika jenis sabu 1,95 gram netto, sebagaimana tertuang dalam hukum pidana Pasal 112 ayat (1) UU RI No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

"Mengadili dan menghukum terdakwa pidana penjara selama 5 tahun dan denda sebesar delapan ratus juta rupiah subsidair 3 bulan penjara," Singkat Hakim Pasek bacakan putusan. 

Menanggapi putusan hakim, terdakwa yang terlihat dari layar monitor begitu santainya langsung mengatakan menerima.  Hal senada juga disampaikan JPU dari Kejari Badung, Ni Putu Trisna Dewi,SH yang sebelumnya menuntut penjara 6 tahun terhadap terdakwa.

Untuk diketahui, pria yang tinggal di jalan Cargo Permai, Desa Ubung Kaja, Kecamatan Denpasar Utara, Kodya Denpasar, ditangkap Minggu (16/08) sekitar pukul 21.00 Wita bertempat di Jalan Anom, Banjar Untal-untal, Desa Dalung, Kuta Utara, Badung.

Awalnya, terdakwa mengajak temannya bernama Awang (DPO) untuk patungan membeli sabu dengan harga Rp.2,8 juta. Setelah sepakat, terdakwa memesan kepada seseorang bernama Deni (DPO) melalui Whatsapp.

Selanjutnya, terdakwa dan temannya mengambil pesanan lewat tempelan di sebuah tiang listrik jalan Anom, Dalung. Namun naas saat terdakwa mengambil tempelan, langsung dipergoki Petugas. Sementara temannya yang masih berada di atas motor, langsung kabur dan berhasil lolos.

"Dari tangan terdakwa, Polisi menemukan satu paket pelastik berisi kristal bening yang beratnya mencapai 2,15 gram brutto atau 1,95 gram netto," tertulis dalam dakwaan Jaksa Dewi.mot/utm

 


TAGS :

Komentar

FACEBOOK

TWITTER