Media Berita Online Bali Terkini, Kabar Terbaru Bali - Beritabali.com

Waduh, Rapid Test Massal di Banjar Serokadan Tercatat Sebanyak 443 Dinyatakan Reaktif

  • 30 April 2020
  • 19:05 WITA
  • Bangli
  • Dibaca: 18139 Pengunjung
suaradewata

Bangli, suaradewata.com - Rapid test massal di banjar Serokadan, desa Abuan, Kecamatan Susut, Kabupaten Bangli menunjukkan kasus transmisi lokal Covid-19 benar-benar sangat mengkhawatirkan, Kamis (30/04/2020). Pasalnya, pasca transmisi lokal 8 warga telah dinyatakan positif corona, rapid test yang baru menyasar hampir sebagian penduduk banjar Abuan dari 1.210 jiwa dari jumlah penduduk sebanyak 2.640, tercatat sudah sebanyak 443 hasil rapid testnya reaktif. Karena itu, rapid test akan kembali dilanjutkan oleh Satgas Penanggulangan Covid-19 Propinsi Bali bersama Kabupaten Bangli, Jumat besok (01/05/2020) untuk 1.430 yang tersisa.

Juru Bicara Satgas Penanggulangan Covid-19 Kabupaten Bangli, I Wayan Dirgayusa saat dikonfirmasi membenarkan banyaknya warga banjar Serokadan pada hari pertama rapid test massal dilakukan hasilnya reaktif. Diketahui  pelaksanaan rapid test dimulai pukul 09.15 wita di empat lokasi berbeda. Yakni, di Bale banjar Tempek Kaje untuk warga masyarakat Tempek Kaja, Balai banjar Serokadan untuk warga Tempek Sangging dan Tempek Satria, SDN 2 Abuan untuk keluarga PMI dan di Wantilan Pura Puseh untuk warga tempek Kelod Kangin. “Hasilnya, dari 1.210 orang yang di rapid test, 767 orang hasilnya non reaktif dan sebanyak 443 orang reaktif,” ungkapnya.

Secara rinci disampaikan, untuk rapid test di Tempek Kelod Kangin yang bertempat di Jabe Pura Puseh Serokadan, dari 500 orang yang dirapid test, non reaktif 494, reaktif 6 orang. Tempek Satria dan Sangging  tempat Rapid Bale Banjar Serokadan, dari 348 yang dirapid test, hasilnya reaktif 335 dan Non reaktif 13 orang. Selanjutnya untuk warga di Tempek Kaja tempat Rapid test dilakukan di Bale Banjar Tempek Kaja, dari 276 yang dirapid test, reaktif 16, non reaktif 260. Sedangkan untuk para PMI dan keluarga PMI tempat rapid test dilakukan di SDN 2 Abuan, dari 86 yang dirapid hasilnya, Reaktif 86, Non reaktif nihil. “Rapid test secara massal itu dilakukan akibat adanya penambahan warga yang positif Covid-19 tanggal 28 April 2020 sebanyak 8 orang yang seluruhnya berasal dari Br. Serokadan Ds. Abuan akibat kontak langsung dengan warga positif Covid -19,” ungkapnya.

Sementara dari informasi masyarakat juga diketahui sebanyak 156 orang  dengan hasil reaktif telah diambil sample swabnya. Selain itu, bagi warga yang hasil rapid testnya reaktif dititip sementara wakti untuk diisolasi di Balai Diklat BPK Perwakilan Provinsi Bali yang berlokasi di wilayah Gianyar, sembari menunggu test Swab.

Pasca rapid test tersebut, disampaikan, berdasarkan printah Bupati Bangli I Made Gianyar selaku Kasatgas Penanggulangan Covid-19 Kabupaten Bangli, mulai hari ini semua warga Serokadan langsung diisolasi dan diawasi Satgas Kabupaten dan Desa. “Untuk sementara baru warga Serokadan saja yang dirapid test. Sedangkan untuk warga dua banjar lainnya di desa Abuan yakni banjar Sala dan Abuan masih menunggu selesai di banjar Serokadan. Waktunya masih dirancang,” ungkapnya.

Tindak lanjut dari itu, kaitan dengan logistik yang akan disaluran terhadap penerapan isolasi banjar Serokadan, sudah dipersiapkan oleh Tim Satgas Kabupaten Bangli. “Untuk pembagian logistik bagi warga yang diisolasi dilaksanakan oleh Satgas Desa ke rumah rumah. Sedangkan logistiknya sendiri Kabupaten yang menyiapkan,” terangnya. Meski demikian, Dirgayusa membantah isolasi wilayah banjar Serokadan bukan lockdown atau PSBB. “Ini situasi lokal, dimana Kasatgas bertindak agar tidak terjadi perluasan ke wilayah lainnya. Jadi bentuknya isolasi biasa hanya diperketat. Semua warga desa di Serokadan dilarang melakukan aktivitas keluar desa dan rumah dan pengawasan dilakukan langsung satgas kabupaten,” tegas Mantan Camat Kintamani ini. Dalam hal ini, untuk warung ditutup kecuali untuk jalur sembako tetap dibuka. Sedangkan akses keluar masuk dipastikan dijaga dan diawasi oleh Satgas. Dimana, pemberlakuan isolasi disesuaikan dengan SOP penanganan Covid-19 selama 14 hari.ard/nop


TAGS :

Komentar

FACEBOOK

TWITTER