Penguatan Keterbukaan Informasi Publik Bagi PPID

  • 19 Mei 2023
  • 16:40 WITA
  • Gianyar
  • Dibaca: 1384 Pengunjung

Gianyar, suaradewata.com - Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kabupaten Gianyar melakukan penguatan Keterbukaan Informasi Publik (KIP) kepada pejabat pengelola informasi dan dokumentasi (PPID) di lingkungan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang ada di Kabupaten Gianyar, Jumat (19/5) di Ruang Rapat Dinas Pertanian. Penguatan KIP langsung diberikan oleh Komisioner Komisi Informasi Provinsi Bali Bidang Sosialisasi, Dr.Drs. I Wayan Darma, M.Si.

Dalam pemaparannya, Wayan Darma menjelaskan bahwa dalam keterbukaan informasi ada informasi yang dikecualikan yang menyangkut rahasia negara, rahasia bisnis, ataupun rahasia pribadi. 

“Dalam era keterbukaan sekarang ini, tidak semua informasi dapat disebarluaskan. Ada beberapa informasi yang dikecualikan seperti rahasia negara, perusahaan dan pribadi. Contoh yang pribadi misalnya dalam perkara pelik nama jaksa atau hakim yang akan memutus suatu perkara harus dirahasiakan, begitupula dengan korban anak di bawah umur harus dirahasiakan atau informasi lain terkait nama ibu kandung atau NIK yang harus dirahasiakan,” jelasnya. 

Lebih lanjut dikatakannya informasi yang dikecualikan karena akan dapat berdampak pada menghambat proses penegakan hukum, mengganggu kepentingan perlindungan hak atas kekayaan intelektual, perlindungan dari persaingan usaha tidak sehat, dapat membahayakan pertahanan dan keamanan negara, mengungkapkan kekayaan alam Indonesia, atau dapat merugikan ketahanan ekonomi nasional atau dapat mengungkap isi atau otentik yang bersifat pribadi dan kemauan terakhir ataupun wasiat seseorang, serta mengungkap rahasia pribadi seseorang.

Namun dalam membuat daftar informasi yang dikecualikan, Wayan Darma menekankan perlu dilakukan uji konsekuensi dimana terdapat didalamnya verifikasi dokumen/informasi, membuat analisa dan pertimbangan. 

“Dalam membuat Daftar Informasi yang dikecualikan tidak boleh asal-asalan. Biar gampang kita buka saja semua atau kecualikan semua, nah itu tidak boleh. Harus dilakukan uji konsekuensi sebagaimana dimaksud dalam pasal 17 UU KIP dimana Pejabat pengelola informasi dan dokumentasi di setiap badan publik wajib melakukan pengujian tentang konsekuensi dengan seksama dan penuh ketelitian sebelum menyatakan Informasi Publik tertentu dikecualikan untuk diakses oleh setiap orang,” tegasnya. 

Lebih lanjut dijelaskannya bahwa tahapan pengujian konsekuensi yaitu dengan menyebutkan secara jelas dan tepat nama Informasi Publik, mencantumkan dasar undang-undang, mencantumkan konsekuensi serta mencantumkan jangka waktu. Tahapan tersebut akan disusun dalam lembar pengujian konsekuensi dan kemudian ditetapkan dalam bentuk penetapan PPID tentang pengujian konsekuensi

“Ini penting tentang jangka waktu, misalnya Silpa tidak bisa dibuka ke publik sebelum dilakukan audit dan akan bisa disebarkan sebagai informasi setelah melalui audit,” tandasnya. 

Selain menjelaskan tentang daftar informasi yang dikecualikan Wayan Darma juga menjelaskan tentang informasi publik yang perlu diinformasikan setiap saat, seperti informasi tentang peraturan keputusan dan kebijakan badan publik, informasi tentang organisasi administrasi kepegawaian dan keuangan, surat-surat perjanjian dengan pihak ketiga berikut dokumen pendukungnya. Serta surat-menyurat pimpinan atau pejabat badan publik dalam rangka pelaksanaan tugas atau fungsi dan wewenangnya. Dan persyaratan perizinan/izin yang diterbitkan dan atau dikeluarkan berikut dokumen pendukungnya.

“Ada pula informasi yang wajib diumumkan secara serta-merta, seperti informasi bencana alam, informasi keadaan bencana non alam, bencana sosial, atau informasi tentang jenis persebaran dan daerah yang menjadi sumber penyakit yang berpotensi menular, serta informasi tentang racun pada bahan makanan yang dikonsumsi oleh masyarakat dan informasi tentang rencana gangguan terhadap utilitas publik,” pungkasnya. 

Sementara itu, mewakili Kepala Dinas Kominfo, Kabid Informasi Komunikasi Publik, Ni Luh Made Astiti mengungkapkan bahwa Dinas Kominfo selaku instansi yang menangani PPID di tingkat kabupaten, telah mengambil langkah awal dengan meminta kepada OPD yang ada di lingkungan Pemkab Gianyar untuk membuat draft daftar informasi yang dikecualikan. 

“Setelah kegiatan ini, kami berharap kita bersama-sama memahami bagaimana menyusun daftar informasi yang dikecualikan, sehingga ketika nanti ada permohonan informasi dari masyarakat, ada landasan hukumnya jika kita menolak memberikan informasi yang dimohonkan," ujarnya saat membuka kegiatan penguatan KIP. 

Dirinya berharap para Pejabat Pengelola Informasi Publik dapat memahami mengapa harus menyusun Daftar Informasi Dikecualikan (DIK), atau apa urgensi dari DIK , apa konsekuensinya jika tidak menyusun DIK. 

“Untuk itu kami memerlukan kerjasama dari bapak/ibu sekalian untuk menyusun DIK di instansi bapak/ibu masing-masing, karena dari situlah kami bisa menyusun DIK di tingkat PPID kabupaten atau PPID utama,” pungkasnya. rls/gus/adn


TAGS :

Komentar

FACEBOOK

TWITTER