Media Berita Online Bali Terkini, Kabar Terbaru Bali - Beritabali.com

Bawa 181,2 Gram Sabu, Dua Sopir ini Dihukum 12 Tahun

  • 27 Oktober 2021
  • 18:20 WITA
  • Denpasar
  • Dibaca: 1195 Pengunjung
suaradewata

Denpasar,suaradewata.com - Rencana mengantarkan sabu ke desa Sidetapa, Buleleng justru mengantarkan kedua sopir bernama Yudhi Harmoko (37) asal Pasuruan dan Monang (43) asal Tapanuli, menerima hukuman selama 12 tahun. 

Itu setelah keduanya berhasil diamankan petugas BNNP Bali saat mobil Innova warna putih dengan Nomor Polisi N 1471 TF yang dikemudikan kedua terdakwa ini tiba di areal parkiran Pelabuhan Gilimanuk, Jembrana. 

Dari dalam mobil itu, petugas berhasil mengamankan dua paket sabu yang berat keseluruhannya 181,2 gram netto. Untuk kemudian, keduanya langsung digiring petugas ke kantor BNNP Bali di Denpasar. 

Dalam berkas dakwaan yang dibacakan JPU Gst Ayu Ray Artini,SH terungkap bahwa kedua terdakwa beranjak dari Pasuruan berencana menuju desa Sidatapa, Buleleng menemui Kadek Yul dan Kadek Kawit yang keduanya masih dalam daftar pencarian.

Dimana Kadek Yul dan Kawit memesan sabu kepada terdakwa Monang. Untuk selanjutnya Monang memesan sabu dari Alan (DPO). Setelah mendapatkan pesanan sabu, Monang menghubungi terdakwa Yudhi Harmoko, mengajaknya ke Bali mengantar sabu. 

Selanjutnya keduanya berangkat pada Senin, 8 Maret 2021. Petugas yang sejak awal menerima informasi tersebut, langsung nyanggong di Pelabuhan Gilimanuk.

"Kedua terdakwa diamankan pukul 04.30 Wita, saat keluar dari kapal sandar dan mobilnya tiba di area parkiran Pelabuhan Gilimanuk, Jembrana," sebut Jaksa dari Kejati Bali. 

Dari penggeledahan, polisi menemukan tas selempang yang disimpan di Dashboard mobil. Saat diperiksa ada dua plastik yang didalamnya berisi kristal bening diduga sabu. Sabu tersebut diakui terdakwa Monang miliknya. Sedangkan terdakwa Yudi hanya mengantarkan ikut ke Bali. 

Untuk satu paket 1 berisi Sabu berat bersih 91,49 gram dan pada paket 2 berat bersih sabu 89,71 gram. Sehingga dari dua paket sabu yang diamankan total keseluruhannya berat 181,2 gram. 

"Terdakwa dengan sengaja melawan hukum melakukan pemufakatan jahat dalam transaksi jual beli serta sebagai perantara narkotika Golongan 1 dalam bentuk bukan tanaman yang beratnya melebihi 5 gram yaitu 181,2 gram," putus Hakim Hari Supriyanto,SH.,MH.secara virtual di PN Denpasar.

Perbuatan terdakwa masing-masing dinyatakan terbukti bersalah sebagaimana tertuang dalam Pasal 114 ayat (2) dan 112 ayat (2)  jo Pasal 132 ayat (1) tentang narkotika UU RI No.35 tahun 2009. 

JPU dari Kejati Bali yang sebelumnya menuntut kedua terdakwa pidana penjara selama 16 tahun. Namun majelis hakim berpendapat lain dan mengurangi hukuman.

"Menghukum kedua terdakwa masing-masing pidana penjara selama 12 tahun, dan denda sebesar Rp.1 miliar atau subsider 4 bulan penjara," Ketok palu hakim.mot/nop


TAGS :

Komentar

FACEBOOK

TWITTER