Media Berita Online Bali Terkini, Kabar Terbaru Bali - Beritabali.com

Sidang Pembunuhan Karyawati Sebuah Bank Hadirkan 7 Saksi

  • 14 Januari 2021
  • 15:50 WITA
  • Denpasar
  • Dibaca: 1300 Pengunjung
suaradewata

Denpasar, suaradewata.com - Ni Putu Widiastuti, wanita berusia 26 tahun yang menjadi korban pembunuhan dan perampokan di tempat tinggalnya di Ubung Kaja, mulai digelar sidangnya secara online di Pengadilan Negeri Denpasar, Kamis (14/1).

Kendati digelar secara online, sidang ini tetap tertutup untuk umum. Hal itu dikarenakan terdakwa anak berinisial Putu AHP masih di bawah umur.

Dari keterangan yang didapat usai sidang virtual, bocah 14 tahun itu didudukkan dengan tetap didampingi kuasa hukum terkait kasus pencurian dengan tindak kekerasan yang mengakibatkan hilangnya nyawa seseorang.

Jaksa dari Kejari Denpasar Ni Luh Widyaningsih,SH dan Sasmiti,SH dalam dakwaannya yang dibacakan melalui Kejari Denpasar dan didengarkan oleh terdakwa anak asal Buleleng, disebutkan ada tiga pasal yang disampaikan jaksa penuntut menjerat terdakwa.

Perbuatan terdakwa sebagaimana tertuang dalam Pasal 340 KUHP, 338 KUHP dan atau Pasal 365 KUHP, dengan ancaman pidana penjara di atas 15 tahun. "Ada tuju saksi yang dimintai keterangan terkait kasus ini," informasi Jaksa di Kejari Denpasar, usai sidang.

Kasiintel Kejari Denpasar, Kadek Hari Supriyadi,SH membenarkan bahwa sidang pembuktian sudah dilakukan secara online. Bahkan jaksa langsung menghadirkan saksi-saksi guna menguatkan dakwaan jaksa. "Ada tujuh orang saksi yang dihadirkan untuk dimintai keterangan," Singkatny.

Mereka adalah orangtua korban, pacar korban, polisi yang tiba ke lokasi saat evakuasi korban dan juga sejumlah buruh proyek dan saksi umum lainnya.

Dalam sidang itu keterangan polisi yang banyak digali, mulai dari asal pisau yang digunakan membunuh korban. Serta ditanyakan soal dugaan ada tidaknya pemerkosaaan selain pencurian.

Saksi polisi, dihadapan hakim tunggal Hari Supriyanto,SH.,MH  menjelaskan secara virtual bahwa pisau yang digunakan terdakwa adalah pisau dapur milik orangtua terdakwa yang diambil di rumah kos-kosan.

Sedangkan mengenai apakah ada unsur pemerkosaan, saksi polisi mengatakan tidak ada yang mengarah ke pemerkosaan. Hal itu juga dibuktikan dari hasil uji visum terhadap korban bahwa tidak adanya ditemukan luka pada bagian intim korban.mot/utm

 


TAGS :

Komentar

FACEBOOK

TWITTER