Hanya Karena Kehilangan Gunting, Pembantu ini Disiram Air Panas

Oleh : mot/ari | 15 Mei 2019 | Dibaca : 6243 Pengunjung

Hanya Karena Kehilangan Gunting, Pembantu ini Disiram Air Panas

sumber foto :suaradewata.com

Denpasar, suaradewata.com - Eka Febriyanti (21) seorang pembantu rumah tangga dengan didampingi kuasa hukum melaporkan tindak pidana penyaniayaan ke Polda Bali, Rabu (15/5) sore.

Selain belum digaji selama 7 bulan, wanita ini alami luka bakar serius akibat disiram air panas oleh majikan dan sodara tiri dari majikan. Aksi keji itu dilakukan hanya lantaran kehilangan sebuah gunting besi.

Dia yang dilaporkan ke Polda Bali adalah Desak Made Wiratningsih. Dalam laporannya, kejadian berawal pada Selasa (7/5) pagi, sang majikan Desak Made menyuruh korban mencari gunting besi berwarna hitam seharga Rp88 ribu yang diakuinya hilang. 

Saat diminta mencari, korban diancam oleh majikannya jika tidak berhasil menemukan akan disiram air panas. Saat itu, benar dilihat oleh korban bahwa majikannya menyalakan kompor memasak dua panci berisi air.

"Dari pagi sampai siang saya cari gunting itu, tidak boleh makan. Lalu, majikan saya suruh adik tirinya yang namanya Santi masak air," ungkap korban didampingi kuasa hukumnya di Mapolda Bali.

Kuasa hukum korban, Supriyono SH, menjelaskan korban karena lugu dan polosnya menyaut saja tantangan majikannya. Dimana saat itu majikannya minta dibelikan yang baru gunting yang hilang. Jika tidak punya uang, sebagai ganti disiram air panas.

"Korban hanya mengangguk. Digaji saja tidak, dimana punya uang"ketus Supriyono.

Korban disiram dengan air panas segelas demi segelas secara bergantian oleh majikannya dengan Santi dan sekuriti rumah yang diketahui bernama Eri. 

"Penyiraman pertama dilakukan oleh majikannya. Lalu dilanjutkan oleh adik tirinya dan Eri. Segelas demi segelas sampai dua panci air panas habis," terang Supriyono.

Tak berhenti di situ saja. Korban tetap disuruh mencari lagi guntingnya hingga larut malam. Saat majikannya lengah, korban berhasil kabur loncat tembok sanggah.

Saat itu korban dibantu warga untuk lari hingga akhirnya sampai di terminal Batubulan dan dibantu satpam terminal naik ojek ke Nusa Dua di rumah kerabatnya.

Pelarian selama dua hari itu, membuat baju yang melekat di tubuh korban lengket lantaran alami melepuh. "Teman korban sampai harus menggunting baju korban untuk membersihkan luka. Saat itu langsung diantar ke Puskesmas Kuta Selatan," ungkapnya.

Kata dia dalam kasus ini, majikan, adik tirinya dan satpam itu yang dilaporkan sebagai tindak persengkongkolan melakukan penganiayaan. "Saya pikir adik tirinya ini juga dalam tekanan. Karena korban juga sempat melihat adik tirinya disakiti selama tujuh bulan kerja disana. Kalau adiknya sudah lama kerja di sana sebagai babysister," jelasnya.

Soal kabarnya majikan tersebut adalah istri kedua dari seorang pengacara dan sekaligus caleg terpilih atas nama Alit Rama. "Soal itu saya tidak tau. Majikannya ini temperamen. Suaminya tidak tiap hari pulang kesitu. Di rumah itu ada anaknya yang masih balita kembar. Korban ini bagian bersih-bersih. Kalau adik tirinya babysitternya," ungkapnya yang tidak menyebut alamat lokasi kejadian.

Pihaknya laporkan dengan UU KDRT juncto pasal 351 ayat (2), ayat 353 ayat (2) dan 354. "Nantinya juga kami minta PPA bekerjasama dengan Dinsos Provinsi Bali agar ditempatkan di rumah aman. Karena korban tidak memiliki tempat tinggal," akunya. mot/ari


Oleh : mot/ari | 15 Mei 2019 | Dibaca : 6243 Pengunjung


TAGS : KDRT pembantu rumah tangga




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Denpasar, 18 Agustus 2019 16:32
Majukan Prestasi Olahraga, Gubernur Koster Gandeng Keterlibatan Swasta
Denpasar, suaradewata.com  - Gubernur Bali Wayan Koster didampingi Plt. Kepala Dinas Pemuda ...
Badung, 18 Agustus 2019 16:31
Antisipasi Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba, BNN Badung Sweeping Warga Kerobokan
Badung, suaradewata.com - Dalam rangka menekan dan antisipasi terjadinya penyalahgunaan ...
Badung, 18 Agustus 2019 16:30
Tim Binlat Polres Badung, Latihkan Calon Anggota Polri Kecakapan Berenang
Badung, suaradewata.com - Pagi ini, sekitar pukul 08.00 wita, puluhan calon anggota Pol ...
Nusantara, 18 Agustus 2019 16:18
Papua BaratBagianNKRI Sudah Final
Opini, sauaradewata.com - Pada 6 Agustus 2019 lalu, Benny Wenda menyempatkan diri untuk bertemu d ...
Nusantara, 18 Agustus 2019 16:16
Kelompok Kriminal Bersenjata Papua Pantas Ditangkap
Opini, suaradewata.com - PEPERA (Penentuan Pendapat Rakyat) di Papua pada tanggal 19 November 196 ...
Nusantara, 18 Agustus 2019 16:14
Papua Barat Adalah Bagian Dari NKRI
Opini,suaradewata.com - Pada 6 Agustus 2019 lalu, Benny Wenda menyempatkan diri untuk bertemu den ...
Nusantara, 18 Agustus 2019 16:12
Kelompok Kriminal Tak Berbudaya Papua, Tanya Kenapa ?
Opini, suaradewata.com - PEPERA (Penentuan Pendapat Rakyat) di Papua pada tanggal 19 November 196 ...
Nusantara, 18 Agustus 2019 16:09
Menengok Keakraban Masyarakat Adat dan Presiden Jokowi
Opini,suaradewata.com - Menurut Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN), masyarakat adat adalah ...
Badung, 18 Agustus 2019 12:20
Koster Berharap Udayana Run Dapat Dijadikan Event Tahunan
Kuta,suaradewata.com  - Gubernur Bali Wayan Koster mengharapkan, ajang Lomba Lari Udayana 5K ...
Badung, 18 Agustus 2019 12:20
Akibat Kebakaran, Bale Adat Ludes Di Telan Si Jago Merah
Badung, suaradewata.com - Kurang dari 24 jam pasca kebakaran di Desa Werdi Bhuwana, Pol ...

Lihat Arsip Berita Lainnya :

 

Facebook

Twitter