Media Berita Online Bali Terkini, Kabar Terbaru Bali - Beritabali.com

Perlunya Identitas Nasional

  • 08 April 2015
  • 00:00 WITA
  • Nusantara
  • Dibaca: 7319 Pengunjung

Opini, suaradewata.com -Inti reformasi adalah memelihara segala yang sudah baik dari kinerja bangsa dan negara dimasa lampau, mengoreksi segala kekurangannya, sambil merintis pembaharuan untuk menjawab tantangan masa depan. Pelaksanaan kehidupan berbangsa dan bernegara masa lalu memerlukan identifikasi, mana yang masih perlu pertahankan dan mana yang harus diperbaiki. Hal ini mutlak diperlukan dalam upaya pemantapan kebijaksanaan nasional untuk menyongsong dan mencapai masa depan bangsa yang aman dan sejahtera. Pancasila yang merupakan lima aksioma yang disarikan dari kehidupan masyarakat Indonesia jelas akan mantap jika diwadahi dalam sistem politik yang demokratis, yang dengan sendirinya menghormati kemajemukan masyarakat Indonesia.

Krisis Indentitas Nasional

Generasi orangtua sekarang merupakan produk dari sistem pendidikan yang tidak mengajarkan pentingnya identitas nasional. Makanya, mereka tumbuh dengan menganggap remeh hal-hal yang sebenarnya fundamental dalam membentuk kepribadian seorang Indonesia. Minimnya kebijakan yang menghasilkan suasana kondusif bagi pendidikan nasional membuat masyarakat, terutama orangtua, beralih fungsi ke kurikulum asing. Padahal hal itu dapat mengakibatkan kesadaran bangsa atas identitas nasional melemah dan beresiko mencetak generasi yang tidak peduli kesejahteraan bangsa. Saat ini, arah pembangunan tidak lagi sejalan dengan jiwa UUD 1945, dimana pembangunan Indonesia mempersiapkan memasuki peradaban global, tetapi tidak memperkuat akar ke Indonesiaan. Lembaga pendidikan tidak akan lepas dari tudingan masyarakat jika ada kenakalan remaja atau tawuran antar pelajar, siswa dan antar mahasiswa. Kemerosotan moral peserta didik yang kerap terjadi seakan-akan merupakan kegagalan lembaga pendidikan untuk membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat. Terlebih lagi guru agama dan guru PKN, selalu menjadi sasaran empuk yang dituduh gagal membentuk moral siswa. Sebenarnya penanaman moral sangat terkait dengan semua guru, orang tua, dan masyarakat.

Pemahaman Semua Pihak

Kalau dikaji secara detail, penyebab kemerosotan moral pada diri anak bukan hanya karena adanya penurunan akhlak dan kurangnya pemahaman terhadap nilai agama. Penyebab kemerosotan moral sering terjadi karena kurangnya perhatian orang tua sehingga anak merasa terabaikan. Penyebab lain yang besar peranannya terhadap kemerosotan moral siswa adalah menurunnya rasa nasionalisme dalam diri siswa. Di sisi lain, sibuknya pemerintah, para pejabat, pemerhati pendidikan, dan masyarakat tentang persoalan ekonomi yang makin tidak menentu membuat kita lupa untuk terus menanamkan rasa nasionalisme dalam diri siswa. Kenyataan ini harus diakui karena rasa nasionalisme sangat berpengaruh terhadap moral peserta didik. Dengan rasa nasionalisme yang tinggi, anak akan lebih mencintai dirinya sendiri sehingga kecil kemungkinannya mereka akan menjerumuskan dirinya untuk hal yang tidak berguna. Terhadap sesama teman, mereka akan merasa senasib seperjuangan sebagai bangsa Indonesia yang utuh.

Rasa Persatuan dan Kesatuan

Masalah dalam Identitas Nasional Indonesia salah satunya adalah maraknya tentang Globalisasi. Era Globalisasi sendiri dapat mempengaruhi bangsa ini dari sisi nilai-nilai budaya bangsa Indonesia. Era Globalisasi tersebut mau tidak mau, suka tidak suka telah datang dan menggeser nilai-nilai yang telah ada sejak dulu. Nilai-nilai tersebut, ada yang bersifat positif ada pula yang bersifat negatif. Semua ini merupakan ancaman, tantangan, dan sekaligus sebagai peluang bagi bangsa Indonesia untuk berkreasi dan berinovasi di segala aspek kehidupan. Di era globalisasi, pergaulan antar bangsa semakin ketat. Batas antar negara hampir tidak ada artinya, batas wilayah tidak lagi menjadi penghalang. Di dalam pergaulan antar bangsa yang semakin kental itu, akan terjadi proses akulturasi, saling meniru, dan saling mempengaruhi di antara budaya masing-masing, menjadikan setiap perbedaan adalah pembelajaran yang wajib di ikuti dan di lakukan. Untuk itu, berdasarkan sila persatuan Indonesia, pendidikan dan pembangunan sosial budaya dikembangkan atas dasar penghargaan terhadap nilai sosial yang beragam dari seluruh wilayah nusantara menuju pada tercapainya rasa persatuan sebagai bangsa. Untuk itu, perlu ada pengakuan dan penghargaan terhadap pendidikan dan budaya dan kehidupan sosial berbagai kelompok bangsa Indonesia sehingga mereka merasa dihargai dan diterima sebagai warga bangsa. Dengan demikian, pembangunan sosial budaya tidak menciptakan kecemburuan, kesenjangan, diskriminasi, dan ketidakadilan sosial.

“Rasa persatuan dan kesatuan, yang tinggi antar anak Indonesia membuat salah satu di antara mereka tidak tega menyakiti yang lainnya”

Herni Susanti, Penulis adalah Pemerhati Masalah Bangsa


TAGS :

Komentar

FACEBOOK

TWITTER